Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

Cadas Jenderal! SBY: Jangan sampai 250 juta rakyat nasibnya disandera oleh 1 orang, Ahok mesti diproses hukum

beritaviral.org - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan penyelesaian kasus dugaan penistaan agama oleh Gubernur DKI, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok terkait Surah Al Maidah ayat 51 perlu dipermudah dan jangan dipersulit. SBY mengajak seluruh elemen masyarakat kembali pada awal mula kasus Ahok yang dianggap menistakan agama.

Hal ini disampaikan SBY saat menggelar jumpa pres di kediamannya di Cikeas, Bogor, hari ini, Rabu (2/11).

Menurut SBY, penistaan agama secara hukum itu tidak boleh dan dilarang. Untuk itulah, kasus tersebut harus mengacu pada sistem hukum dan KUHP.


"Mari kita kembali ke kuliah manajemen, dan metode pemecahan persoalan, kenapa rakyat protes, tentu ada sebabnya," ucapnya di kediamannya di Cikeas, Bogor, Rabu (2/11).

Di Indonesia, lanjut dia, sudah ada yurisprudensi, dan preseden penegakan hukum

di waktu yang lalu terkait urusan yang sama. Yang terbukti bersalah pun telah diberikan sanksi.

"Jadi, kalau ingin negara ini tidak terbakar oleh amarah para penuntut keadilan, Pak Ahok, ya mesti diproses secara hukum," tegasnya.

Presiden keenam RI ini pun meminta jangan sampai ada anggapan Ahok kebal hukum. "Jangan sampai beliau dianggap kebal hukum. Itu adalah bagian dari nilai-nilai demokrasi, negara kita negara hukum," ujarnya.

Jika tuntutan rakyat yang menuntut keadilan itu tidak didengar dan diabaikan, maka, SBY menyindir, sampai lebaran kuda pun unjuk rasa tersebut akan terus ada. "Barang kali karena tuntutannya itu tidak didengar, nah kalau sama sekali tak didengar, diabaikan, sampai lebaran kuda, masih ada unjuk rasa itu. Ini pengalaman saya, 10 tahun mimpin banyak juga unjuk rasa," katanya.

SBY menambahkan, Partai Demokrat tidak ingin masalah politik sosial dan agama tidak dapat diselesaikan dengan baik, yang berpotensi menimbulkan situasi buruk.

"Jangan sampai 250 juta rakyat nasibnya disandera oleh nasib 1 orang. Tidak benar kehidupan negara seperti itu karena urusan satu orang yang ditangani tidak bijak," katanya.

Pernyataan SBY ini disampaikan setelah tadi malam, Selasa (1/11), SBY bertemu dengan Wapres JK dan Menkopolhukam Wiranto.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Cadas Jenderal! SBY: Jangan sampai 250 juta rakyat nasibnya disandera oleh 1 orang, Ahok mesti diproses hukum