Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

Nasib 10 Sandera WNI Jadi Tak Jelas Akibat Pemerintah Malu Akui Kehebatan Kivlan Zein

beritaviral.org - 10 WNI menunggu nasib untuk dibebaskan oleh pemerintah Indonesia dari penyanderaan kelompok Abu Sayyaf di Filipina selatan

Menteri 1Ryamizard Ryacudu mengklaim Filipina telah menyiapkan sepuluh ribu tentara untuk mengepung jaringan teroris Abu Sayyaf yang menahan sepuluh warga negara Indonesia di Sulu, Filipina. Hal itu, kata ia, adalah bagian dari kesepakatan trilateral yang dirumuskan di Bali beberapa hari lalu.

Diluar itu semua, sebelumnya sebanyak 14 orang WNI yang disandera telah berhasil di bebaskan dari penyanderaan kelompok Abu Sayyaf


Pembebasan yang sempat menjadi komoditas klaim politisasi, serta sejumlah pihak merasa paling berjasa di balik pembebasan 14 sandera yang ada

Pemberitaan pembebasan pun dibuat bombastis serta menutupi fakta yang sebenarnya, bahwa ada uang tebusan dan jasa seorang Kivlan Zein dibalik negosiator pembebasan 14 WNI yang disandera

Pada waktu itu, baik pemerintah ataupun sejumlah pihak dikementerian luar negeri membantah keras adanya uang tebusan yang diberikan atas pembebasan para sandera yang disandera kelompok Abu Sayyaf

Bantahan yang lantas menjadi basi, ketika kembali lagi 7 WNI disandera di perairan Filipina serta 3 WNI

di perairan Malaysia; seolah menegaskan adanya ‘ketertarikan khusus’ dari para kelompok Abu Sayyaf untuk menjadikan warga negara Indonesia sebagai target penyanderaan, dan hal yang membuat ketertarikan tersebut adalah semata uang tebusan yang akan diberikan

Pada kasus penyanderaan pertama, mungkin pemerintah mampu tutupi soal uang tebusan yang diberikan, bahkan membantahnya keras; namun semua fakta dilapangan seolah memberitahukan bahwa betapa bernilainya WNI bagi para kelompok Abu Sayyaf

Hingga akhirnya penyanderaan terus terjadi, dan kini kembali 10 WNI masih menjadi korban penyanderaan kelompok Abu Sayyaf di filipina selatan, menunggu respon cepat pemerintahan Jokowi untuk dibebaskan

Berlarut-larutnyanya proses pembebasan WNI yang disandera saat ini, sepertinya karena alasan pemerintah mulai meninggalkan dua faktor yang menjadi alasan dibalik bebasnya penyanderaan 10 WNI sebelumnya yaitu soal uang tebusan dan keterlibatan Kivlan Zein

Pemerintah meninggalkan cara pencitraan yang dulu dilakukan pada pembebasan 14 WNI yang disandera sebelumnya, namun kini pemerintah justru harus ‘dpersalahkan’ akibat pencitraan yang dilakukannya tersebut serta menutupi fakta uang tebusan dan keterlibatan Kivlan Zein; akhirnya kembali lagi 10 WNI menjadi korban penyanderaan

Pencitraan yang akhirnya menimbulkan banyak persoalan kembali, dan ironi nya pada pembebasan kedua kalinya; tidak ada lagi pencitraan yang dilakukan, semua proses dilakukan dengan hanya mengandalkan kekuatan real dan niat yang ala kadarnya dari pemerintah di bawah komando Jokowi. Akhirnya pun bisa ditebak. Proses pembebasan berlarut-larut tanpa  kepastian

PenulisL Adityawarman

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Nasib 10 Sandera WNI Jadi Tak Jelas Akibat Pemerintah Malu Akui Kehebatan Kivlan Zein