Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

Cerita Guru Pesantren di Gowa Mengajar di Sekolah Kristen Australia

SUNGGUMINASA - Program Building Relations through Intercultural Dialogue and Growing Engagement (BRIDGE) berhasil membawa dua guru madrasah tsanawiyah pada Pesantren Sultan Hasanuddin, Gowa, Sulawesi Selatan mengajar di Australia.

Tempat mengajar mereka jauh berbeda dengan sekolah asal.Demikian pula dengan mata pelajaran diajarkan.

Mereka mengajar di Waikerie Lutheran Primary School, sebuah sekolah dasar di Waikerie, South Australia. Sekolah itu adalah sekolah milik yayasan Kristen Lutheran.

Sebelum mengajar mata pelajaran bahasa Indonesia dan kebudayaan, dua guru bahasa Inggris Madrasah Tsanawiyah Sultan Hasanuddin, Wahyuni Tahir dan Syatriani sempat khawatir karena masalah agama.


Fakta kemudian berkata lain ketika mereka menginjakkan kaki di sekolah itu.

"Ada toleransi, kami dari pesantren. Kami malah diberi waktu untuk salat lima waktu. Salat ada ruang khusus di perpustakaan. Tak boleh ada suara saat kami salat. Luar biasa. Sekolah ini adalah sekolah Kristen," kata Wahyuni dan matanya berkaca-kaca saat menceritakan toleransi antaragama di Negara Kanguru.

Wahyuni dan Syatriani baru tiba dari Australia, Senin (23/5/2016) subuh.

Mereka langsung bertemu dengan lima jurnalis dari Makassar, Sulawesi Selatan, termasuk dari Tribun Timur di Pondok Pesantren Sultan Hasanuddin di Limbung, Gowa, Senin siang.

Juga turut serta Vice Consul Australian Consulate-General Makassar, Anne Dickson dan Media and Communication Specialist Australian Embassy Jakarta, Emy Fitrihastuti.

Kepada jurnalis dan perwakilan kedutaan serta konsultan, Wahyuni dengan Syatriani mengaku sangat senang dapat mengikuti program BRIDGE.
Selama tiga pekan di Austalia, mereka mendapat metode pengajaran yang jauh lebih maju dibanding di Indonesia.

BRIDGE adalah sebuah program peningkatan ilmu pengetahuan dalam bidang pendidikan oleh Australian Government bekerjasama dengan Australian Embassy Jakarta, Asia Education Foundation, dan the Myer Foundation, sejak tahun 2008.

Melalui BRIDGE, sejumlah peserta didik beserta tenaga pendidik (guru) di Australia dan Indonesia meningkatkan kemampuan berbahasa dan mendapatkan pengajaran baru.

Juga keterampilan melalui pembelajaran tatap muka dengan menggunakan teknologi dalam jaringan (online) seperti teknologi barcode dan QR code, Skype.

Sebagai bagian dari program tersebut, guru dari Indonesia diajak mengunjugi Australia una dilatih memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi dalam pembelajaran.

Begitu pula sebaliknya, guru dari Australia, mengunjungi Indonesia.(*)

TRIBUN-TIMUR.COM, 

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Cerita Guru Pesantren di Gowa Mengajar di Sekolah Kristen Australia