Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

Yusron Ihza Mahendra Dapat Surat Terbuka Dari PPI Jepang

Jakarta - Duta Besar Indonesia untuk Jepang Yusron Ihza Mahendra memicu perdebatan di tengah masyarakat setelah cuitannya di Twitter dianggap rasis dan menyerang salah satu bakal calon gubernur DKI Jakarta.

Terkait hal tersebut, Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Jepang menyampaikan surat terbuka terhadap Yusron. Adapun, surat terbuka tersebut adalah

Kepada Yth. Bapak Yusron Ihza Mahendra.

Duta Besar Republik Indonesia untuk Jepang.

Halo, Bapak Yusron Ihza Mahendra. Maaf ya bapak, saya tidak tahu apa gelar bapak. Tapi yang penting namanya kan sudah jelas. Mungkin bapak terkejut bila mendapati surat ini. Namun, saya yakin surat ini akan mewakili seluruh keluh kesah kami, rakyat Indonesia yang berada di Jepang khususnya, dan juga rakyat Jakarta pada umumnya.
Kemarin saya lihat lho, postingan di twitter bapak yang ngasih nasehat untuk Pak Ahok. Ih keren ya Bapak Yusron ini, saya pikir. Bagaimana tidak keren coba, bapak kan tinggal di Jepang,  tapi bisa menilai pak Ahok ini arogan. Berarti kan keren, tanpa harus ke Jakarta langsung melihat bagaimana cara Pak Ahok memerintah kota Jakarta, bapak sudah bisa tahu kalau Pak Ahok itu arogan.
Gara-gara berita di twitter yang jadi viral itu, saya jadi kepo tentang bapak, lho. Terus terang, saya nggak kenal siapa bapak. Maklum, sejak 2011 saya merantau ke Jepang. Eh ternyata bapak itu duta besar Indonesia untuk jepang yang baru. Ya wajar sih kalau saya nggak tahu, wong tugas bapak sebagai duta besar Indonesia disini nggak pernah saya rasakan. Bapak nggak pernah mengunjungi saya di Gifu.
Nggak pernah tahu betapa kami harus bersusah payah kuliah siang dan malam, dan sebagian dari kami masih harus mengais yen hanya sekedar untuk menopang hidup selama studi disini. Bapak enak sih hidupnya bergelimang harta dan pelayanan. Tapi itu nggak jadi soal. Toh saya tidak tahu tentang bapak, padahal kita sama-sama tinggal dalam satu pulau. Beda dengan bapak, yang tinggal beda negara pun mampu melihat sepak terjang Pak Ahok.
Bahkan tahu tentang etnis-etnis Indo-China yang lari ke luar negeri pula. Keren sekali. Saya lho pak, sampai tanya banyak saudara saya yang tinggal di Jakarta, kebetulan mereka bukan orang kaya dan bukan pejabat, jadi saya anggap suaranya sah. Iya dong, mereka tidak berkepentingan terhadap Jakarta dan tetek bengeknya. Karena yang mereka pikir hanya kerja, cari uang, dan hidup nyaman.
Saudara-saudara saya puas dengan kinerja Pak Ahok. Banyak sekali perubahan, terutama di system birokrasi. Lho Pak Yusron, kalau Pak Ahok arogan, setidaknya saudara-saudara saya pasti bakalan langsung pulang ke desa dong. Bapak ini, tinggalnya di rumah mewah, temannya politikus semua sih. Jadinya nggak valid itu pasti informasinya. Turun dong tanya ke rakyat yang tidak berkepentingan. Ah si bapak, masa gitu aja saya harus ajarin?
Oh iya, tadi saya bilang kalau saya ya. Gini pak, ternyata bapak itu adeknya Yusril Ihza Mahendra ya? Ah politikus, banyak bergaul dengan tikus. Jangan pak, nanti dibasmi sama pestisida lho. Yah, meskipun beberapa waktu lalu hampir dikurangi dosisnya, tapi justru karena Pak Ahok lah pestisida pembasmi tikus-tikus itu jadi makin banyak variasinya. Eh, bapak paham nggak sih yang saya omongkan? Nggak ya?
Belajar pertanian dulu sebentar pak, biar afdol jadi duta besarnya, biar banyak menguasai hal baru. Ah jadi ngelantur. Jadi gini ya, bapak rupanya sama-sama dari Bangka Belitung dengan Pak Ahok. Yuh pak, mbok sesama teman sepermainan itu jangan berantem to. Malu dong sama bule-bule, diketawain sama Om Donald Trump nanti. Masak tetangga kok beradu mulut. Inikah Indonesia, pak? Hanya demi kepentingan pribadi, yang mana kakak bapak mau maju pilihan gubernur, lantas bapak tega menyerang Pak Ahok dengan isu ras? Saya heran, Pak Jokowi yang lemah lembut, diserang. Pak Ahok yang tegas juga diserang.
Bapak itu maunya seperti apa? Mbok ya leren saja pak. Jangan racuni rakyatmu dengan kebencian. Mengapa kalian tidak beradu program yang membanggakan? Ah Pak Yusron, mainlah ke Gifu pak. Saya ajak keliling mengunjungi rakyatmu. Sudah cukup saya pakai bahasa ndeso ya pak, takutnya bapak keblinger. Baiklah, saya akan memberi kalimat penutup dengan bahasa yang mudah dipahami oleh semua pihak, termasuk bapak. 
"Cara berpolitik yang terkotor yang pernah saya ketahui adalah dengan menggunakan pengalaman traumatis akan ancaman genosida etnis!"

Salam Bhinneka Tunggal Ika!  

Dari sebutir rakyatmu di Gifu, Jepang.

Didukung oleh: Biro Kajian Strategis Persatuan Pelajar Indonesia di Jepang (PPI Jepang)

PS:

Sebagai Ketua PPI Jepang saya bertanggung jawab atas munculnya tulisan ini, saya juga yang menjamin setiap mahasiswa di Jepang bisa berpendapat dengan pemikirannya, meskipun saya menyayangkan bahwa tulisan ini secara sadar maupun tidak sadar telah membawa kita lari dari inti permasalahannya, saya berharap ke depannya setiap kita dapat secara bijak membahasakan setiap pendapat yang dikemukakan kepada publik. Silahkan baca kembali tulisan dibawah ini tanpa saya edit sedikitpun bukan untuk kembali memunculkan isu rasialis, dan jangan disalahartikan menjadi personal.

foto: muhamad ihsan
Terlepas dari segala kekurangannya, tulisan ini menjadi cerminan bahwa ada satu atau sebagian orang yang tersakiti dengan sebuah opini, di mana mungkin semakin kasar bahasanya semakin dalam sakit hatinya, dan bila tidak tahu dan tidak merasa bahwa kita menyakiti seseorang bagaimana kita akan mencoba bijak akan setiap kata dan tidakan kita. Kritik dan saran sangat kami terima, bahwasanya kita sedang belajar berdemokrasi untuk kebaikan Indonesia secara bersama, Bhineka Tunggal Ika.  

Jepang 30 Maret 2016  

Ketua PPI Jepang: Mochamad Candra Wirawan Arief

Sebelumnya, lewat Twitter, Yusron mengomentari sebuah berita tentang nasihat tokoh militer Suryo Prabowo kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dalam menghadapi Pilkada 2017. Dalam komentarnya, dia mengatakan warga keturunan Tionghoa di Indonesia akan menderita jika Ahok kembali menjadi gubernur karena sikapnya yang arogan akan membuat warga keturunan Tionghoa dibenci masyarakat.

Penulis: ***
Editor: Cahyo Prayogo
sumber: wartaekonomi.co.id

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Yusron Ihza Mahendra Dapat Surat Terbuka Dari PPI Jepang