Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

Yusril: Saya Daftar Cagub ke Partai, Kenapa Dianggap Aneh?

beritaviral.org - Pakar hukum tata negara, Yusril Ihza Mahendra, menanggapi sindiran yang ditujukan kepadanya karena mendaftar ke PDI Perjuangan untuk mengikuti proses penjaringan calon gubernur DKI Jakarta.

Yusril disindir karena dirinya merupakan Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB), tetapi mendaftar ke partai lain untuk menjadi calon gubernur. 

"Sekarang kan memang agak unik. Saya ketua umum partai melamar menjadi calon gubernur Jakarta," kata Yusril seusai shalat Jumat di Rawasari, Jakarta Pusat, Jumat (8/4/2016). 

Namun, Yusril menganggap langkahnya mendaftar untuk ikut penjaringan calon gubernur bersama PDI-P bukan suatu masalah. Hal seperti itu, kata Yusril, pernah dilakukan Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla saat maju sebagai calon presiden dan calon wakil presiden pada Pemilu 2004.


"Ketika saya jadi ketua partai, saya kan pertama kali mencalonkan SBY-JK. Jadi, bukan sesuatu yang aneh. Pak SBY dan JK juga datang ke saya saat itu. Hal seperti itu normal saja. Entah kenapa sekarang dianggap aneh," ujar Yusril.

Ketua Umum Partai Bulan Bintang Yusril Ihza Mahendra bergerilya dari satu partai ke partai lainnya yang membuka pendaftaran sebagai cagub DKI. Secara aktif, dia mendaftar agar bisa masuk bursa cagub dari partai-partai itu.

Yusril sudah mengembalikan formulir pendaftaran cagub ke Partai Gerindra. Hal itu membuat dia resmi masuk dalam bursa cagub Partai Gerindra. Kemarin, perwakilannya, Ferry Noer, sudah mengambilkan formulir pendaftaran cagub DKI yang dibuka Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan.

Yusril menjadi orang pertama yang mengambil formulir dari PDI-P. Rencananya, hari ini Yusril juga akan mendaftar ke Partai Demokrat.

"Intinya Pak Yusril mau maju lewat partai, tetapi partai kan ada mekanisme penjaringan. Siapa pun yang buka pendaftaran, kita ambil formulir," ujar Ferry, yang mewakili Yusril mengambil formulir di Kantor DPD PDI-Perjuangan, Jalan Tebet Raya, Kamis (7/4/2016).

Langkah Yusril itu mendapat tanggapan dari Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

"Ini pertama dalam sejarah ada ketua umum partai yang enggak dapat suara melamar ke partai lain. Seru juga," kata Ahok, sapaan Basuki, di Jakarta Convention Center, Jumat.

sumber: kompas.com 

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Yusril: Saya Daftar Cagub ke Partai, Kenapa Dianggap Aneh?