Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

Ahok Heran Gunung Sahari Banjir, Ternyata Pompa Air Dimatikan

JAKARTA - Sebelum menjalankan aktivitasnya, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyempatkan diri mengecek sejumlah pintu air dan rumah pompa.

Dia ingin mengetahui penyebab tergenangnya beberapa kawasan akibat hujan kemarin, seperti di Jalan Gunung Sahari dan Pademangan.

"Habis cek pompa sama pintu air di Ancol sama di Gunung Sahari. Aku heran waktu kemarin ke RPTRA kenapa Pademangan dan Gunung Sahari tergenang," ujar Basuki di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (22/4/2016).

Siang ini, rencananya Basuki akan melakukan rapat dengan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) terkait untuk membahas penanganan banjir di Ibu Kota.


"Makanya aku pikir ini ada yang salah. Nanti aku mau rapat sama mereka. Nanti aku jelaskan sama mereka, hasil pengecekan di lapangan," katanya.

Basuki menjelaskan, air rob tidak mungkin masuk karena tanggul yang ada setinggi 2,8 meter.

Sementara air pasang tertinggi hanya 2,6 meter sehingga masih ada sisa tanggul.

"Wali kota bilang air masuk, aku pikir air enggak mungkin masuk karena pengalaman kami di DKI, air pasang tertinggi itu 2,6 meter tahun lalu," katanya.

Basuki pun sempat melihat rekaman closed circuit television (CCTV), ketinggian air pasang hanya 1,6 sampai 1,7 meter.

Ternyata dilaporkan bahwa beberapa pompa dimatikan. Dengan demikian, saat hujan turun, tidak sempat membuang air ke laut.

"Saya lihat laporan di CCTV semua hanya 1,6 sampai 1,7 meter, bagaimana air bisa melimpas. Ternyata karena kemarin dilaporkan pompa dimatikan," ucapnya.

(tribunnews.com)

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Ahok Heran Gunung Sahari Banjir, Ternyata Pompa Air Dimatikan