Berita Terupdate dan Terpercaya Yang Disajikan Dengan Lebih Menarik

9 Perbedaan Nyata Antara Pacar yang Hanya Mempermainkanmu dan Laki-laki yang Berniat Menikahimu

beritaviral.org - Memilih pasangan hidup yang akan dinikahi memang tidak mudah. Kelak, dia harus menjadi orang yang rela menghabiskan sisa umurnya bersamamu, sebaik atau seburuk apapun kamu. Memilih dia yang layak dipertahankan sampai nanti, tak semudah mengucap janji yang nanti kapan saja bisa dipungkiri. Jika saat ini kamu sudah bersama seseorang yang selalu menemani hari ke hari, sudah pasti rasa bahagia menyeruak di hati. Rasanya dia adalah orang yang tepat untuk menjalani sisa hari bersamamu.

Jatuh cinta memang terkadang melenakan, hingga rasanya dia yang selalu menyapamu tiap pagi selalu terlihat sempurna tanpa cela. Dia mungkin memang membanggakan menyandang gelar sebagai pacar, yang siap mengantar jemputmu kapan saja. Namun sudahkah ia juga pantas disebut calon suami idaman? Karena tugas seorang suami tak hanya dia yang siap mengantar jemputmu atau mengajakmu menjelajah kota di akhir pekan. Lebih dari itu, seorang calon suami, meski tak bisa selalu menemani, dia tetap tidak akan membuatmu merasa sendiri.

Jangan terburu-buru memutuskan kekasihmu sekarang adalah the one, setidaknya sampai kamu tahu mengenai perbedaan antara pacar yang hanya akan mempermainkanmu dan dia yang sesungguhnya berniat meminangmu.

1. Pacar yang mempermainkanmu tak pernah benar-benar meluangkan waktu untukmu. Sedangkan dia yang layak jadi suami rela menyisihkan waktu di sela kesibukannya.
foto: Crazy-Little-Thing-Called-Love.
Saat bersama pacar yang hanya ingin mempermainkanmu, dia tak pernah benar-benar meluangkan waktu untukmu. Baginya, kebersamaan denganmu bukanlah yang utama. Dia merasa tak perlu untuk meluangkan waktunya untukmu, karena baginya bersamamu tak semengesankan itu.

Sedangkan dia yang layak jadi suami tak pernah keberatan menyisihkan waktunya sebentar, hanya demi menanyakan kabarmu. Meski sepele, tapi mengetahui keadaanmu adalah yang terpenting baginya. Ia juga tak keberatan jika harus tidur lebih larut hanya demi mendengarkan keluh kesahmu tentang masalah yang kamu hadapi. Yang terpenting dia tak akan membiarkan merasa sendiri, meski dia tak selalu bisa ada di sisi.

2. Kalau dia hanya ingin mempermainkanmu, dia akan datang kepadamu saat butuh saja. Sementara calon suami yang baik akan menemanimu baik dalam waktu suka maupun duka.

foto: surga yang tak dirindukan
Makna dari pernikahan sendiri adalah menjalani hari bersama orang yang siap melalui suka dan duka bersama. Jika dia hanya datang saat membutuhkan saja, maka sudah dipastikan dia bukan yang terbaik untuk membangun rumah tangga bersamamu. Dia yang hanya datang saat membutuhkan, hanya memanfaatkanmu demi kepentingannya belaka.

Sedangkan jika ada dia yang bersedia menemanimu dalam kondisi apapun – baik suka maupun duka, tak perlu diragukan lagi keseriusannya. Bukan berarti dia tidak membutuhkanmu, tetapi hubungan kalian nantinya akan berjalan saling membutuhkan. Karena itulah intinya sebuah hubungan, yakni kerja sama dan timbal balik.

3. Saat kamu bercerita, pacar yang hanya mempermainkanmu tak pernah mau mendengarkan ceritamu dengan seksama. Sementara calon suami yang baik berperan sebagai pendengar yang baik sekaligus pemberi saran yang ulung.

foto: raksasa dari jogja
Ada kalanya kamu perlu waktu untuk berbagi cerita dengan orang-orang terdekatmu. Rasanya dengan bercerita, beban terasa sedikit terangkat. Namun berbagi cerita dengan pacar yang mempermainkanmu, kamu tak akan pernah benar-benar didengarkan. Ia tak akan mau repot-repot untuk mendengarkan setiap detail ceritamu.

Berbeda cerita jika kamu berbagi cerita dengan dia yang layak menjadi suami. Dia akan mendengarkan setiap detail cerita yang kamu ungkapkan. Tak hanya itu, kamu akan selalu merasa tenang dengan saran-saran yang diberikan olehnya.
4. Pertengkaran dengan pacar yang hanya mempermainkanmu terasa melelahkan jiwa dan raga. Namun dengan dia yang layak menjadi suami, pertengkaran justru menjadi perekat hubungan.

foto: surga yang tak dirindukan
Dalam sebuah hubungan, pertengkaran pasti terjadi. Tak peduli telah selama apapun telah menjalin hubungan, pertengkaran selalu ada mewarnai hari-hari masing-masing pasangan. Dengan pacar yang mempermainkanmu, pertengkaran selalu terasa drama dan dibuat-buat. Rasanya batinmu terasa lelah jika terlibat adu mulut dengannya. Pertengkaran kalian pun menjadi ajang untuk saling menyalahkan. Saat berbuat salah, dia tak akan melakukan usaha lebih untuk meminta maaf kepadamu. Sebaliknya dia akan balik menyalahkanmu.

Sementara dengan dia yang layak menjadi suami, pertengkaran memang membuatmu hati pedih namun hal itu tak membuat hubungan kamu dan dia menjadi renggang. Sebaliknya, dibalik pertengkaran yang terjadi, hubungan kalian menjadi makin rekat. Karena pertengkaran bagi kalian menjadi momen untuk saling mengoreksi diri, sehingga ke depan tak akan ada lagi kesalahan sama yang terulang.

5. Dia yang mempermainkanmu tak pernah punya rencana masa depan bersamamu, untuk membicarakannya saja dia mengelak. Berbeda dengan dia yang siap menjadi suami, mengarungi masa depan jadi momen yang dinanti.

foto: single
Membincangkan masa depan dengan pacar yang hanya mempermainkanmu kadang hanya menjadi momen utopia belaka. Ia tak terlalu berminat menyusun masa depan bersamamu. Jangankan bersamamu, bahkan mungkin dia tak memikirkan masa depannya akan seperti apa.

Sementara dengan calon suami, dia punya rencana matang tentang masa depan. Baik bersamamu dan bagi dirinya sendiri. Hubungan kalian tak lagi terasa sia-sia. Karena dengan segala usahanya, ia mengajakmu untuk berjuang bersama. Kamu pun tak masalah jika menghabiskan kencan kalian hanya di rumah sembari makan masakan sederhana, karena rencana membayar uang muka untuk KPR telah menjadi prioritas kalian.

6. Calon suami yang baik mampu membahagiakanmu dengan cara sederhana. Dia yang hanya mempermainkanmu tidak mempedulikan kebahagiaanmu.

foto: dibalik 98
Dengan hanya cara sederhana, dia yang layak menjadi suami mampu membuatmu bahagia. Kebersamaan kalian meski tak harus dibarengi dengan kegiatan mewah, sudah cukup membuatmu merasa sumringah. Dia tak perlu melakukan apapun untuk membuatmu bahagia kehadirannya saja cukup membuatmu bahagia.

Sementara dia yang hanya mempermainkanmu, hanya akan mementingkan kebahagiaannya sendiri. Ia tak peduli apakah kamu bahagia atau tidak saat menjalani hubungan bersamanya.

7. Bertemu dengan orangtuamu adalah hal yang paling dinantikan oleh calon suami idaman. Sedangkan pacar main-mainmu enggan memantaskan diri di depan orangtuamu.

foto: habibi Ainun
Bertemu dengan orangtua adalah salah satu bentuk keseriusan hubungan. Bagi calon suami yang layak kamu pertahankan, bertemu dengan orangtuamu tentunya menjadi momen yang paling ia tunggu. Hal ini menjadi bukti bahwa ia serius dan ingin mempertahankanmu menjadi pendamping hidupnya.

Sedangkan pacar yang hanya mempermainkanmu, selalu berdalih belum siap untuk bertemu dengan orangtuamu. Sebenarnya ia bukannya tak siap, tapi hanya enggan memantaskan diri di depan orangtuamu.

8. Bersamanya yang akan membangun rumah tangga bersamamu, kamu akan merasa aman. Sedangkan dengan pacar yang hanya mempermainkanmu, harimu tak pernah dilewati dengan rasa tenang.

foto: dibalik 98
Rasa aman nyaman bukan hanyak karena pasangan yang selalu memberi perlindungan. Tapi lebih dari itu, melalui sikapnya ia tak pernah membuat kamu merasa khawatir. Sesibuk apapun dia, ia tak pernah lupa mengabarimu soal kondisinya. Hal ini juga membuktikan bahwa keberadaanmu baginya sangat penting, sehingga ia pun tak mau membuatmu khawatir tanpa mendengar kabar darinya.

Sementara pacar yang hanya mempermainkanmu, akan membuat hari-hari yang kamu lalui seperti neraka. Ia tak melihat pentingnya peranmu dalam hidupnya.

9. Pada akhirnya, dia yang siap membangun masa depan bersamamu membuatmu merasa selalu diterima tanpa harus banyak berupaya. Sedangkan dia yang mempermainkanmu memaksamu berubah sesuai dengan yang dia inginkan.

foto: ada apa dengan cinta 2
Ia yang siap membangun masa depan denganmu, selalu menerimamu apa adanya. Tanpa terlalu banyak berupaya, kamu selalu diterimanya. Ia mau bersamamu dalam kekurangan dan kebaikanmu. Ia tak menuntutmu menjadi sosok yang ia inginkan, karena dirimu saat ini adalah satu-satunya sosok yang membuatnya ia jatuh cinta.

Sementara dia yang hanya ingin mempermainkanmu, hanya akan mengubahmu menjadi sosok yang berbeda. Ia pun akan memaksamu menjadi sosok yang dia inginkan. Ia tak peduli jika pada akhirnya kamu tak merasa nyaman dengan sosok yang dia inginkan.

Sudah menemukan sosok yang layak menjadi suami? Kamu akan merugi jika tak mempertahankannya. Hal baik dalam dirimu pun layak dibagi dengan orang yang baik pula.

sumber: hipwee

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : 9 Perbedaan Nyata Antara Pacar yang Hanya Mempermainkanmu dan Laki-laki yang Berniat Menikahimu